Bacaan Niat Puasa Tarwiyah dan Arafah Beserta Tata Cara Melaksanakannya

Posted on

Bacaan Niat Puasa Tarwiyah dan Arafah Beserta Tata Cara Melaksanakannya – Sebelum Idul Adha, semua umat Islam dianjurkan untuk menjalankan puasa sunah Tarwiyah dan Arafah. Puasa sunah Tarwiyah itu sendiri dilakukan pada tanggal 8 Dzulhijjah atau 2 hari sebelum hari raya Idul Adha. Untuk puasa Arafah dijalankan pada tanggal 9 Dzulhijjah atau satu hari sebelum Idul Adha.

Melaksanakan puasa sunah Tarwiyah dan Arafah tentu mendatangkan keutamaan. Nah, berikut ini bacaan niat puasa Tarwiyah dan Arafah, beserta tata cara melaksanakannya dan amalan-amalan apa saja yang dianjurkan untuk dilaksanakan di hari raya Idul Adha.

Bacaan Niat Puasa Tarwiyah dan Arafah

Berikut ini bacaan niat puasa Tarwiyah dan niat puasa Arafah yang dilaksanakan pada tanggal 8 dan 9 Dzulhijjah.

Niat Puasa Tarwiyah

Adapun niat puasa Tarwiyah beserta latin dan artinya yaitu seperti berikut ini.

Niat Puasa Tarwiyah dan Arafah

Niat Puasa Arafah

Berikut niat puasa Arafah beserta latin dan artinya yang dilaksanakan pada tanggal 9 Dzulhijjah.

Niat Puasa Tarwiyah dan Arafah

Tata Cara Melaksanakan Puasa Tarwiyah dan Arafah

Sama halnya seperti puasa pada umumnya, setiap orang yang akan menjalankan ibadah puasa disunnahkan untuk melakukan sahur sebelum subuh tiba. Membaca niat puasa sebelum subuh merupakan sunah. Maka itu berarti, jika anda tidak melafalkan niat sebelum subuh, namun anda ingin menjalankan ibadah puasa, maka ibadah puasa yang anda jalankan tetap sah. Misalkan saat anda tidak sempat sahur atau belum makan minum setelah tidur, anda tetap bisa melaksanakan ibadah puasa sunah.

Sama seperti menjalankan ibadah puasa wajib, selama menjalankan puasa juga kita wajib untuk menahan segala sesuatu yang dapat membatalkan puasa, serta tetap melaksanakan ibadah wajib.

Baca juga : Bacaan Niat Puasa Syawal dan Artinya

Amalan Baik yang Dapat Dilakukan Saat Idul Adha

Saat hari raya Idul Adha, terdapat beberapa amalan baik yang dapat umat islam lakukan seperti berikut ini.

Mengumandangkan Takbir

Mengumandangkan takbir disunahkan bagi umat Islam mulai dari tenggelamnya matahari (9 Dzulhijjah) sampai menjelang sholat Idul Adha, berakhir ketika hari Tasyrik yakni 19 Dzulhijjah. Dimana takbir ini bisa dilakukan sendiri.

Mandi Sebelum Melaksanakan Sholat Idul Adha

Berdasarkan para ulama, mandi saat pagi hari ketika hendak melaksanakan sholat Idul Adha merupakan amalan sunnah.

Menggunakan Pakaian Terbaik

Ketika Idul Adha disunnahkan untuk menggunakan pakaian yang terbaik dan bersih. Untuk laki-laki dianjurkan memakai parfum. Sedangkan bagi perempuan dilarang untuk menggunakannya. Selain itu, untuk perempuan dilarang berlebihan dalam berpakaian.

Jalan Kaki Menuju Ke Tempat Sholat Ied

Ketika berangkat ke tempat sholat Ied, maka kita dianjurkan untuk jalan kaki supaya bisa bertemu dengan umat Islam lainnya dan dapat mempererat silaturahmi. Tidak hanya itu, dianjurkan juga untuk berangkat lebih awal.

Melalui Jalan yang Berbeda

Salah satu sunnah Idul Adha yaitu melalui jalan yang berbeda saat berangkat dan pulang setelah sholat Idul Adha.

Tidak Makan Sebelum Sholat Ied

Berbeda halnya dengan hari raya Idulfitri, yakni disunahkan makan sebelum melaksanakan sholat Ied. Maka saat hari raya Idul Adha, tidak dianjurkan makan sampai sholat Ied selesai.

Itulah niat puasa Tarwiyah dan Arafah, beserta tata cara melaksanakan puasa dan amalan-amalan yang dapat dilakukan. Semoga informasi yang kami berikan untuk anda bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *